www.riau12.com
Selasa, 18-Juni-2024 | Jam Digital
20:51 WIB - Doa Wukuf Jamaah Haji Indonesia Dipimpin Habib Ibrahim Lutfi | 19:50 WIB - PSIS Semarang perpanjang kontrak Rizky Darmawan dua musim | 18:55 WIB - Satgas Karhutla Riau Gencar Lakukan TMC, Hujan Buatan Dibuat di 4 Kabupaten | 18:03 WIB - Terjerat Pinjol: Karyawan di Batam Curi 143 Ponsel, Pabrik Rugi Rp450 Juta | 17:25 WIB - Survei LSI, Abdul Wahid Memimpin di Pilgub Riau 2024 | 16:41 WIB - Hutan Kota Belakang Kantor Bupati Pasirpengaraian Ditutup Sementara, Beruang Madu Masih Berkeliaran
 
Bunuh Ribuan Anak-anak Dalam Genosida di Gaza, PBB Masukan Israel Dalam Daftar Hitam
Sabtu, 08-06-2024 - 11:53:17 WIB

TERKAIT:
   
 

Riau12.com-- Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memasukkan Israel ke dalam daftar hitam negara-negara yang telah melakukan pelanggaran terhadap anak-anak.

Langkah ini diambil karena pasukan Israel telah membunuh ribuan anak-anak Palestina dalam genosida yang sedang berlangsung di Gaza. Pembunuhan anak-anak itu bahkan masih berlangsung saat ini.

Penempatan Israel tersebut dikonfirmasi oleh Duta Besar Israel untuk PBB, Gilad Erdan, yang mengatakan pada X bahwa dia menerima pemberitahuan tersebut dan sangat marah atas tindakan tersebut.

Dia juga membagikan rekaman panggilan telepon di platform media sosial tersebut saat dia menerima berita tersebut dari seorang pejabat PBB.

"Ini benar-benar keterlaluan dan salah," ujar Erdan.

"Saya menanggapi keputusan yang memalukan itu dan mengatakan bahwa tentara kita adalah yang paling bermoral di dunia. Satu-satunya yang masuk daftar hitam adalah sekretaris jenderal (PBB) yang memberi insentif dan mendorong terorisme serta dimotivasi oleh kebencian terhadap Israel," imbuhnya.

Stephane Dujarric, juru bicara sekretaris jenderal PBB, mengatakan dalam jumpa pers pada Jumat bahwa seorang pejabat PBB menelepon duta besar Israel untuk memberitahunya tentang daftar tersebut sebagai suatu bentuk penghormatan yang diberikan kepada negara-negara yang baru saja masuk daftar dalam laporan tahunan PBB "Anak-anak dalam Konflik Bersenjata".

"Hal itu dilakukan untuk memberi tahu negara-negara tersebut dan menghindari kebocoran," ujar Dujarric kepada wartawan.

Laporan itu akan disampaikan kepada Dewan Keamanan PBB pada tanggal 14 Juni. Reuters melaporkan dengan mengutip seorang pejabat PBB bahwa kelompok Palestina Hamas dan Jihad Islam juga akan ditambahkan ke dalam daftar tersebut.

Dujarric menambahkan publikasi panggilan telepon itu oleh Erdan mengejutkan dan tidak dapat diterima, dan sejujurnya sesuatu yang belum pernah saya lihat dalam 24 tahun saya mengabdi pada organisasi ini."

Laporan tahunan PBB tentang anak-anak dalam konflik bersenjata mencantumkan "pihak-pihak yang terlibat dalam pelanggaran terhadap anak-anak", dan mencakup pembunuhan dan mutilasi yang terdokumentasi, serta kekerasan seksual.

Daftar tersebut mencakup Rusia, Republik Demokratik Kongo, Somalia, dan Suriah. Ini juga mencakup aktor non-negara seperti kelompok Negara Islam (IS), al-Shabaab, Taliban, dan al-Qaeda, antara lain.

Menurut kantor media pemerintah di Gaza, pasukan Israel telah menewaskan lebih dari 15.571 anak Palestina di daerah kantong yang terkepung itu selama perang.

Kelompok hak asasi manusia dan badan-badan PBB telah mengecam dampak genosida Israel terhadap penduduk sipil Palestina, termasuk dampaknya yang parah pada anak-anak.

Dana anak-anak PBB (UNICEF) mengatakan sembilan dari 10 anak Palestina di Gaza menghadapi "kemiskinan pangan anak yang parah" yang menurut badan tersebut merupakan "salah satu persentase tertinggi yang pernah tercatat".

Beberapa anak Palestina telah meninggal karena kelaparan, kehausan, dan kekurangan gizi akut akibat genosida dan blokade Israel.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pekan lalu bahwa empat dari lima anak Palestina di Gaza "tidak makan selama sehari penuh" setidaknya selama satu dari tiga hari terakhir.

Akhir bulan lalu, gambar seorang anak Palestina yang dipenggal akibat serangan udara Israel di Rafah menjadi viral di media sosial, yang memicu kemarahan lebih lanjut terhadap militer Israel.(***)

Sumber: Cakaplah.com



 
Berita Lainnya :
  • Bunuh Ribuan Anak-anak Dalam Genosida di Gaza, PBB Masukan Israel Dalam Daftar Hitam
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Anak SMA ini Mengaku Dengan "OM" atau "Pacar" Sama Enaknya, Simak Pengakuannya
    2 Azharisman Rozie Lolos Tujuh Besar Seleksi Sekdaprov Riau, 12 Orang Gugur
    3 Tingkatkan Pelayanan dan Tanggap dengan pengaduan masyarakat
    Lusa, Camat Bukit Raya Lauching Forum Diskusi Online
    4 Pemko Pekanbaru Berlakukan Syarat Jadi Ketua RT dan RW Wajib Bisa Operasikan Android
    5 Inilah Pengakuan Istri yang Rela Digarap 2 Sahabat Suaminya
    6 Astagfirullah, Siswi Di Tanggerang Melahirkan Di Tengah Kebun Dan Masih Memakai Seragam
    7 Lima Negara Ini Di cap memiliki Tingkat Seks Bebas Tertinggi
    8 Selingkuh, Oknum PNS Pemprov Riau Dipolisikan Sang Istri
    9 Langkah Cepat Antisipasi Banjir, PU Bina Marga Pekanbaru Lakukan Peremajaan Parit-parit
    10 Dosen Akper Mesum Dengan Mahasiswinya di Kerinci Terancam Dipecat
     
    Pekanbaru Rohil Opini
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015-2022 PT. Alfagaba Media Group, All Rights Reserved